Toko Sepeda Terbaik Dan Merek Sepeda Terbaik Di Korea

Toko Sepeda Terbaik Dan Merek Sepeda Terbaik Di Korea – Banyak orang bertanya sepeda mana yang akan dibeli.

Toko Sepeda Terbaik Dan Merek Sepeda Terbaik Di Korea

twenty20cycling – Di antara mereka, ada orang yang telah memikirkannya selama beberapa tahun dan tidak bisa memilih. Saat mengunjungi toko sepeda yang menangani berbagai merek, sebagian orang merasa kesulitan untuk memilih karena jenisnya yang begitu banyak, dan pada akhirnya muncul kata baru yang disebut “gangguan pilihan”.

Lalu, mengapa tidak mengunjungi toko yang khusus menjual merek tertentu saja? Tempat seperti itu telah ada selama beberapa tahun, dan Toko Raksasa telah meningkat secara signifikan tahun ini. Kegigihan sepeda di Bucheon, Gyeonggi-do juga merupakan toko raksasa yang dibuka tahun ini.

Kegigihan tanpa mengubah atau mengubah pendapat seseorang disebut ketekunan. “Mengapa kamu begitu keras kepala?”, “Kamu harus keras kepala.” Ini adalah kata yang lebih sering digunakan dalam arti negatif. Namun, CEO ketekunan sepeda Han Tae-hoon mengatakan bahwa kita harus keras kepala dalam hal merakit atau merawat sepeda.

Khususnya jika ada pelanggan yang ingin memodifikasi atau memasang asesoris, seperti mengebor lubang pada rangka, membujuk sebanyak mungkin dan menarik garis bahwa hal itu tidak dapat dilakukan jika tidak berhasil. Tidak peduli berapa banyak yang diinginkan pelanggan, bagian yang dapat mempengaruhi keselamatan adalah tanpa kompromi dan keras kepala.

Selain kata keras kepala dalam bahasa Korea, nama ‘kekerasan sepeda’ yang saya bangun setelah memikirkannya selama setahun, memiliki arti lain yang merupakan kombinasi dari bahasa Inggris dan Korea. Bike go house, yang merupakan kombinasi dari kata bahasa Inggris ‘go’ dan kata Korea ‘home’, adalah rumah tempat sepeda pergi.

Baca Juga : Toko Sepeda Terbaik di Tokyo

CEO Han Tae-hoon memulai toko sepeda di Gwangmyeong, Gyeonggi-do pada tahun 2015 sebagai kemitraan dengan seorang teman. Saat itu, kami berurusan dengan beberapa merek, dan kami mendengar dari pelanggan yang datang untuk membeli sepeda bahwa sulit untuk memilih karena ada begitu banyak. Setelah mendengarkan dan merenungkan kisah seorang kenalan yang sudah lama menjalankan toko sepeda, saya memutuskan bahwa akan lebih baik untuk fokus pada satu merek dalam jangka panjang.

Kami memutuskan untuk fokus pada satu merek dengan memisahkannya dari toko-toko yang telah bekerja sama dengan kami. Di antara banyak merek, Giant dipilih karena memiliki jajaran sepeda dari berbagai genre dan berbagai titik harga, serta segala sesuatu mulai dari helm hingga pakaian dan sepatu. Pada awalnya, saya memikirkan toko mitra raksasa, yang satu tingkat lebih rendah, tetapi tempat yang bagus muncul di Bucheon, jadi saya pindah ke toko raksasa peringkat teratas.

Dua diler sepeda Samchully di dekatnya ditutup sebelum desakan sepeda dimulai. Dalam situasi seperti itu, saya berpikir apakah akan tepat untuk memulai toko sepeda, tetapi saya tidak dapat menghentikannya, yang telah jatuh cinta pada pesona menangani sepeda. Sekitar sebulan telah berlalu sejak toko sementara dibuka, dan pada 14 Juli, upacara pembukaan resmi diadakan.

Ada toko 30-40 pyeong di dekat Bucheon, tetapi kekeraskepalaan sepeda lebih lebar dari 52 pyeong. CEO Han Tae-hoon, yang telah tinggal di Bucheon selama 22 tahun, sangat menyadari karakteristik wilayah tersebut. Ini memiliki suasana yang sedikit berbeda dari Seoul, di mana sepeda jalan menjadi daya tarik utama. Sebagian besar pelanggan yang mengunjungi toko akhir-akhir ini berusia 40-an atau 50-an, dan mereka mencari MTB karena beban roda yang tipis.

Namun, seiring dengan meningkatnya pengetahuan tentang sepeda, permintaan sepeda jalan raya pada kelompok usia tersebut akan meningkat. Ini karena ada sedikit korelasi antara lebar ban dan frekuensi bocor, dan ada banyak sepeda jalan raya dan sepeda hibrida yang menunjukkan kualitas pengendaraan yang sebanding dengan MTB.

Selain itu, perubahan wilayah diharapkan juga akan berkontribusi pada peningkatan permintaan sepeda jalan raya. Lingkungan berubah untuk memudahkan mengendarai sepeda jalan raya, seperti tiang listrik bawah tanah, pembukaan jalur kereta bawah tanah Seohae, dan pemeliharaan jalan.

Konon tidak sedikit pelanggan yang salah paham bahwa maintenance tidak dilakukan karena suasana toko yang luas dan mewah. Karena produk model tahun 2019 diharapkan segera tersedia, ada juga sedikit dampak pada produk yang ditampilkan di toko. Namun, kekeraskepalaan sepeda ini menggunakan sistem Giant Light Ride untuk melakukan berbagai perawatan serta fitting.

Toko Sepeda Raksasa Bucheon Gojik memiliki rencana untuk membentuk budaya sepeda di wilayah tersebut dengan awal yang baru. Setelah pemasangan gratis hingga dua kali untuk pelanggan yang membeli, sepeda akan dikelola hingga dibuang, dan tur riding akan dilakukan.

Meski bukan pembeli, Anda bisa ikut tour riding dengan biaya tertentu, sehingga begitu masuk tidak bisa keluar dan pada akhirnya ingin menciptakan pelanggan setia. Saya berharap budaya sepeda di Bucheon akan diaktifkan melalui kegigihan bersepeda, dan lebih banyak orang akan menikmati berkendara yang aman dan menyenangkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.